Ini Dia Penyebab Kerontokan Rambut Yang Jarang Orang Ketahui...Atasi Dari Sekarang

Tipst supaya rambut tidak rontok

Salah satu aspek yang paling mengkhawatirkan dari perawatan rambut rontok adalah kecenderungan begitu banyak orang untuk mencari solusi tanpa terlebih dahulu menentukan apa yang menyebabkan kerontokan mereka.


Paling-paling, penderita mungkin membuang-buang uang untuk 'obat ajaib' yang tidak pantas atau bahkan perawatan yang sah yang sayangnya tidak cocok untuk kebutuhan khusus mereka. Paling buruk, beberapa orang mungkin mempertaruhkan kesehatan mereka dengan meresepkan obat-obatan farmasi yang kuat. Saya tidak punya masalah dengan penderita rambut rontok menghemat uang dengan membeli obat generik murah di internet, tetapi saya merasa sangat bahwa mereka setidaknya harus mencari konfirmasi dari dokter mereka bahwa obat yang diberikan sesuai dengan kebutuhan individu mereka.


Sebelum memeriksa penyebab paling umum dari kerontokan rambut prematur, kita perlu memahami bahwa beberapa kerontokan rambut sangat normal. Rambut tumbuh dari folikel yang merupakan organ kecil di kulit yang dirancang untuk menumbuhkan satu rambut yang mengikuti siklus berulang ini:



1. Periode pertumbuhan yang panjang (Anagen Stage) - fase ini biasanya berlangsung antara dua dan tujuh tahun dengan tingkat pertumbuhan rata-rata enam inci (15 cm) setiap tahun.


2. Periode transisi singkat (Tahap Catagen) - periode transisi ini berlangsung sekitar dua hingga empat minggu. Selama fase ini batang rambut terlepas dan bergerak ke atas dalam folikel.


3. Masa istirahat (Tahap Telogen) - fase ini berlangsung sekitar tiga bulan memungkinkan rambut terlepas sebelum rontok.


Pada titik ini rambut baru mulai tumbuh sehingga mengulangi siklus normal pertumbuhan rambut. Sayangnya sejumlah faktor dapat mengganggu proses pertumbuhan rambut alami yang mengarah ke bentuk penipisan rambut atau kebotakan dini.

Androgenetic alopecia adalah penyebab paling umum dari kerontokan rambut, mungkin merupakan 95% dari pola kerontokan rambut untuk pria dan wanita. Biasanya dikaitkan dengan penuaan dan berkembang pada tahap yang dapat diprediksi selama berbagai periode waktu. Setiap folikel mengikuti siklus pertumbuhan terprogram secara genetik dengan beberapa folikel berkode untuk tetap aktif untuk waktu yang lebih singkat daripada yang lain. Ini menghasilkan pengembangan pola kebotakan turun temurun yang begitu akrab bagi kita semua.


Agar jenis kebotakan ini terjadi, faktor-faktor berikut harus ada:


1. Kecenderungan genetik untuk kerontokan rambut terjadi (seperti yang dijelaskan di atas).


2. Kehadiran hormon pria.


3. Penuaan - dengan kata lain, cukup waktu untuk dua faktor pertama untuk memberikan pengaruh.


Semua pria dan wanita menghasilkan hormon pria seperti testosteron dan DHT. Ini memiliki peran yang berguna untuk dimainkan pada kedua jenis kelamin tetapi jelas terjadi dalam konsentrasi yang sangat berbeda. Tingkat androgen yang lebih tinggi ditemukan pada pria yang menjelaskan mengapa bentuk kerontokan rambut ini lebih banyak mempengaruhi pria daripada wanita.

Secara singkat, hormon-hormon ini mempengaruhi siklus pertumbuhan rambut sebagai berikut:



1. Tingkat tinggi enzim 5-alpha-reductase terjadi di beberapa sel folikel rambut dan kelenjar sebaceous.


2. 5-alpha-reductase mengubah testosteron menjadi DHT.


3. DHT menyebabkan rambut terminal menjadi mini.


4. Ini menyisakan rambut pendek, lembut, halus yang memberikan cakupan kulit kepala yang tidak memadai.


5. Fase pertumbuhan secara bertahap menjadi lebih pendek sampai rambut ini hilang untuk selamanya.


Alopecia areata dianggap sebagai gangguan sistem kekebalan yang menyebabkan folikel berhenti memproduksi rambut di tambalan di kepala. Dalam kasus yang parah dapat berkembang ke tahap di mana semua rambut di kepala hilang (alopecia totalis) atau bahkan tidak adanya hasil rambut tubuh yang lengkap (alopecia universalis).


Dalam kebanyakan kasus rambut akan muncul kembali dengan sendirinya tetapi sampai saat itu, kondisinya dapat sangat menyusahkan bagi penderita terutama karena penyebabnya mungkin sulit ditentukan. Jika Anda merasa mungkin menderita kerontokan rambut seperti ini, mintalah saran dokter Anda yang akan melakukan pemeriksaan fisik dan melakukan tes darah untuk membantu menentukan penyebabnya.

Telogen effluvium ditandai dengan penipisan atau kerontokan rambut secara umum selama beberapa bulan dan paling sering ditemukan pada orang yang baru saja mengalami trauma. Penyebab umum termasuk persalinan, operasi besar, penyakit parah, stres psikologis dan kemoterapi. Kabar baiknya adalah bahwa perilaku pertumbuhan abnormal yang terkait dengan telogen effluvium bersifat sementara dan reversibel.


Ada banyak penyebab kerontokan rambut yang kurang umum lainnya yang perlu didiskon sebelum program perawatan dipilih. Traksi alopecia adalah hilangnya rambut dari tarikan yang konstan, biasanya sebagai hasil dari penataan rambut. Rambut yang rusak dapat menyebabkan penipisan, seringkali disebabkan oleh gaya berlebihan atau paparan bahan kimia dan sinar matahari. Akhirnya, penyakit parah atau kekurangan nutrisi dapat menyebabkan efek samping yang mungkin termasuk tingkat kerontokan rambut.


Saya harap artikel singkat ini menyampaikan pesan bahwa mendiagnosis penyebab sebenarnya dari kerontokan rambut tidak selalu merupakan proses yang mudah. Setelah Anda dan dokter Anda mengidentifikasi penyebabnya, maka Anda dapat berupaya mengembalikan rambut Anda ke kejayaannya sebelumnya. Dan kabar baiknya adalah, sebagian besar bentuk kerontokan rambut dapat diobati dengan sukses. Artikel selanjutnya dalam seri ini akan melihat beberapa perawatan rambut rontok terbaik yang tersedia saat ini.

0 Response to "Ini Dia Penyebab Kerontokan Rambut Yang Jarang Orang Ketahui...Atasi Dari Sekarang"

Post a Comment

Silakan berkomentar di kesehatanp1.blogspot.com Komentar akan dimoderasi terlebih dahulu oleh admin. Komentar yang melanggar peraturan tidak akan dipublikasikan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel